-->

Iklan

Launching Kalender 2023, UMP Komitmen Jadi Kampus Muda, Mendunia dan Inovatif

Marnoto
24 November 2022, 14.34.00 WIB Last Updated 2022-11-24T07:34:22Z
Launching Kalender 2023, UMP Komitmen Jadi Kampus Muda, Mendunia dan Inovatif

BANYUMAS - Komitmen Universitas Muhammadiyah Purwokerto (UMP) menjadi kampus yang Muda, Mendunia dan Inovatif terus diperkuat. Hal itu dibuktikan dengan dilaunchingnya kalender 2023 bertema UMP Muda Mendunia dan Inovatif oleh Rektor UMP Bersama Kepala Biro dilingkungan kampus setempat. 

Kepala Biro Humas dan Promosi Irfan Fatkhurohman MPd mengatakan UMP telah berkomitmen untuk menyiapkan generasi muda yang mendunia serta memiliki inovatif.

"UMP yang berdiri pada tanggal 5 April 1965 telah menapak usia ke-57 tahun. Sejak awal didirikan, UMP berkomitmen sebagai perguruan tinggi dengan kampus yang menyiapkan generasi muda mendunia dan inovatif," katanya di Purwokerto, Rabu. (23/11/2022). 

UMP terus mengembangkan kerja sama internasional dengan berbagai perguruan tinggi ternama di luar negeri, baik Asia maupun Eropa, dalam bidang riset untuk peningkatan kualitas sumber daya manusia.

Rektor UMP Assoc Prof Dr Jebul Suroso mengungkapkan, narasi untuk menyiapkan generasi muda yang mendunia juga didukung dengan pencanangan tata nilai baru yaitu ‘UMP Baik’ (Budaya Mutu, Akhlak Mulia, Inovatif, dan Kolaboratif). 

Menurutnya budaya mutu merupakan perwujudan dari peringkatan berupa rekor nasional dan internasional yang akan dicapai oleh lembaga penelitian dan kemahasiswaan. Sedangkan akhlak mulia akan fokus pada pe¬ningkatan kemampuan sumber daya manusia pada berbagai jurusan dan program studi. Kongkretnya lanjut Jebul, UMP akan menjadi rumah pangkaderan bagi calon-calon pemimpin bangsa. 

‘’Bisa dikatakan, kalau lulusan kita jadi pekerja, jadilah pekerja yang sukses. Kalau jadi politisi, ya jadilah politisi yang bermartabat. Dan kalau jadi pengusaha, ya jadilah pengusaha yang berhasil dengan kewirausahaannya,” terangnya.

Kemudian inovatif antara lain dengan memperbanyak penelitian dan kajian yang berorientasi pada hasil produk layak jual dan bisa dimanfaatkan oleh kalayak. Sehingga dari penelitian ini nantinya UMP akan membangun hilirisasi produk hasil penelitian. Sedangkan kolaboratif lebih bermakna pada kemitraan untuk menghilangkan egosentris dan menekan inefektif dan inefisiensi.

“Selanjutnya, kolaboratif, ini kita tekankan kepada semua jajaran di UMP. Kita tidak bisa be¬kerja sendiri. Perlu ada kemitraan dan kolaboratif dengan yang lain. Kalau yang terjadi egosentris, maka yang muncul adalah inefektif dan inefisiensi,” tegasnya.

Selain itu, lanjut dia, UMP saat ini juga memperkuat kerja sama dalam negeri dengan berbagai mitra strategis di antaranya instansi pemerintah daerah, rumah sakit, dan industri terkemuka di seluruh Indonesia.(Marnoto)
Komentar

Tampilkan

Terkini

close
!-- [ iklan melayang kiri mulai ] -->
close